Home » Pendidikan » Tantangan Untuk Guru Sekolah Dasar

Tantangan Untuk Guru Sekolah Dasar

Oleh:Kacok Dua Kategori: Pendidikan 2768 kali Dilihat

guru kelas sdTantangan Untuk Guru Sekolah Dasar. Saat ini, Profesi Guru oleh pemerintah sudah termasuk sebuah pekerja profesional yang mengharuskan melaksanakan tugas sesuai petunjuk pelaksanaan dan teknis yang telah dibebankan agar memperoleh hasil yang memuaskan dari pekerjaannya. Dengan dikeluarkan sertifikasi guru, berarti seorang guru bukan hanya sekedar sebagai pen-transfer ilmu, melainkan dituntut juga memiliki kemampuan khusus agar dapat memaksimalkan hasil kerja dan untuk itu diberi imbalan yang pantas atas usahanya, seperti tenaga profesional lain.

Profesi Guru Sekolah Dasar di Indonesia mempunyai jumlah yang terbanyak dibandingkan dengan Guru di jenjang pendidikan SMP maupun SMA. Sayangnya, data akurat tentang jumlah tenaga guru tahun 2012 masih dalam proses pendataan, saat tulisan ini dibuat. Berdasarkan info pendataan Kemdikbud, terdapat Total Sekolah:189,227 dan masih 44,261 sekolah belum mengirimkan data lengkap. Untuk Sekolah Dasar, Total Sekolah : 150,003 dan Total Terkirim : 119,109, dan sisanya 30,894 belum terkirim.

Banyak orang memandang, Guru Sekolah Dasar merupakan pekerjaan mudah, sepele atau pun profesi guru paling rendah. Jika pendapat ini benar, seharusnya anak seorang profesor pun tidak perlu masuk Sekolah Dasar karena orang tuanya cukup pintar untuk mengajari pendidikan anaknya. Di sinilah tantangan besar dan berat bagi Guru Sekolah Dasar. Keberhasilan atau kesuksesan anak di kemudian hari dipertaruhkan di sini (SD).

Tantangan Guru Kelas Sekolah Dasar

Banyak daerah di Indonesia, rata-rata Sekolah Dasar masih memakai Guru Kelas, karena keterbatasan jumlah guru dan latar belakang keilmuannya. Untuk itu, guru kelas diharuskan menguasai beberapa mata pelajaran seperti Matematika, bahasa Indonesia, IPA, IPS sampai muatan lokal dan ketrampilan. Mungkin hal ini tidak terjadi di jenjang pendidikan SMP atau SMA. Nasib yang sama, mungkin tidak dirasakan oleh Sekolah Dasar di beberapa kota besar atau pun Sekolah Dasar yang telah memiliki guru bidang studi tertentu seperti Agama atau Olah Raga.

Paling sangat dirasakan berat lagi adalah Guru Kelas 1, terutama untuk Sekolah Dasar yang ada di pelosok maupun di pedalaman. Jangankan melalui PAUD, untuk masuk sekolah dasar pun perlu rayuan. Seorang guru kelas 1 sekolah dasar mendapat tugas dan tantangan untuk pertama kali anak belajar menulis, membaca, berhitung (calistung). Beraneka ragam tingkat IQ dan latar belakang siswa merupakan masalah bagi setiap guru kelas 1. Dengan penguasaan “calistung” yang baik dan benar, proses belajar mengajar untuk langkah selanjutnya mempunyai pengaruh besar. Tantangan ini mungkin tidak dirasakan oleh Sekolah Dasar di kota yang memiliki siswa baru yang telah mengenyam PUD. Meski ada larangan menggunakan test calistung untuk masuk SD, beberapa sekolah menerapkan seleksi untuk masuk sekolah.

Bayangkan jika siswa telah duduk di SMP, membaca masih terbata-bata. Menulis pun model “cakar ayam” dan tidak beraturan, perkalian dasar saja siswa masih berpikir keras. Dan pihak SMP tidak mau tahu permasalahan tersebut. Lantas, siapa yang akan disalahkan? Bisa jadi, untuk saat ini, orang tua siswa dapat menuntut Sekolah Dasar tempat mencari ilmu, namun tidak membuahkan hasil. Bukankah guru sudah profesional (bersertifikasi) dan telah dibayar mahal? Dimanakah tanggung jawabnya?

Profesionalisme Guru Sekolah Dasar

Menjawab tantangan untuk guru sekolah dasar yang sebenarnya begitu berat, setidaknya beberapa pikiran berikut dapat dijadikan bahan acuan singkat bila ingin menjadi Guru Sekolah Dasar yang profesional:

1. Niat dan Motivasi 

Setiap melakukan kegiatan atau perbuatan adalah menetapkan niat. Niat merupakan hal penting untuk setiap pekerjaan. Apakah niat anda menjadi guru? Untuk mencari uang, ibadah, dsb. Jika niat menjadi guru adalah pengabdian dan ikhlas, Yang Maha Kuasa tidak tidur dan akan membalas semua. Selain niat yang baik, perlu dukungan motivasi dalam diri. Menjadi guru adalah hal yang saya senangi, maka kita akan mencintai kegiatan mengajar dan mendidik. Jika tidak, mengajar dan mendidik adalah kegiatan yang membosankan, berat atau hal-hal negatif akan timbul.

2. Tiada Henti Belajar 

Dunia terus berkembang, termasuk Ilmu pengetahuan dan teknologi. terus berkembang. Guru profesional tidak akan berhenti belajar dan akan semakin “haus” ilmu pengetahuan.  Belajar dengan meneruskan ilmu pendidikan dan keguruan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi dari sebelumnya, maupun belajar otodidak dengan “melahap” informasi pengetahuan dari berbagai sumber. Terutama materi pelajaran yang diajarkan. Jika guru paham benar dengan materi pelajaran, akan lebih mudah menjelaskan yang lengkap kepada siswa.

3. Panutan dan Contoh Perilaku Dalam Kehidupan Sehari-hari 

Sosok guru dapat menjadi perhatian siswa, terutama guru sekolah dasar. Tingkah laku perbuatan dapat menjadi panutan dan dapat di contoh siswa. Untuk itu memberi contoh baik yang sesuai dengan materi yang diajarkan dalam kehidupan sehari-hari dapat menjadi cara yang efektif terhadap perilaku budaya siswa. Semisal, guru Bahasa Indonesia akan berbicara yang sopan, baik dan benar sesuai kaidah bahasa, atau guru matematika yang berpikir secara sistimatis yang rasional, cara memecahkan masalah dengan runtut dan terukur, dan sebagainya. Pengalaman dalam kehidupan sehari-hari akan menjadi contoh nyata bagi siswa.

4. Menciptakan Metode Mengajar Efektif 

Banyak metode pengajaran dikembangkan olehParaahli pendidikan, pelajari dan menciptakan teknik ketika proses pembelajaran berlangsung guru mampu membuat murid betah untuk belajar dan proses belajar mengajar bisa berlangsung dengan sangat menyenangkan.

5.  Mengenal Siswa 

Guru perlu mengenal siswa berdasarkan tingkat kecerdasan (IQ), karakter, maupun latar belakang keluarga dan lingkungannya. Pengenalan dapat dilihat secara umum atau individu. Pengenalan ini akan lebih memudahkan guru dalam menciptakan metode mengajar mengajar efektif.

Profesi sebagai guru sekolah dasar adalah suatu pekerjaan rumit yang terlihat sepele. Orang boleh memandang enteng Guru SD, namun banyak orang tidak sadar bahwa Sekolah Dasar merupakan tempat paling dasar untuk mencetak generasi penerus. Tanggung jawab tugas seorang Guru SD terhadap anak didiknya lebih berat dibanding dengan guru jenjang selanjutnya, terlebih tanggung jawab moral. Keberhasilan atau kegagalan tergantung dari peran Guru. Jika guru mendidik tidak profesional dan asal-asalan akan menghasilkan generasi penerus yang rusak dan selanjutnya akan menghancurkan peradaban masyarakat.

Untuk itu keprofesionalan guru mutlak diperlukan. Guru berusaha dan bekerja keras mengatasi setiap masalah pantang menyerah, ulet, tetapi bersikap ceria dan humoris dalam mengajar dan mendidik. Tidak lupa, Guru harus terbiasa mengevaluasi diri karena guru selalu dituntut untuk merefleksi segala yang telah dikerjakan. Sehingga apa yang terasa masih kurang dapat dikaji ulang.

 


Artikel Terbaru

asus notebook x45u

Inventaris Notebook ASUS X45U...

Notebook ASUS X45U memiliki warna indigo dengan pola mengkilap gelombang ...

Kisah Kesetiaan Istri Guru...

Kisah Kesetiaan Istri Guru terjadi di kampung Dakou kota Liushan, pedalaman ...

Unas (ujian nasional)

Keamanan Naskah Unas di Pamekasan 2014...

Keamanan Naskah Soal Unas (ujian nasional) di Pamekasan 2014 dinilai rawan ...

Point of sales

Sekilas Point Of Sales (POS)...

Mungkinkita pernah mendengar istilah "Point Of Sale (POS)". Istilah ini awalnya ...

arah mata angin

Arah Mata Angin - Sumber Belajar IPS Kelas III SD...

Arah Mata Angin Sumber Belajar IPS  Siswa Kelas III SD tentang ...